Senin, 25 Maret 2013
Iket, Totopong, atau Udeng adalah tutup kepala yang terbuat dari kain dengan corak khas budaya Sunda. Fungsi utama iket Sunda ini adalah sebagai sebagai pelindung kepala dari panas matahari, angin, dan cuaca, tetapi lebih terkenal sebagai pelengkap atau aksesoris busana Sunda.

Sebagai salah satu hasil seni budaya Jawa Barat ini, keberadaan iket harus tetap dilestarikan sehingga tetap dikenal oleh anak-anak muda generasi penerus suku Sunda yang sebelumnya sudah turun temurun. Kang  Mochamad Asep Hadian Adipradja di Pulasara Iket, membagi rupa iket menjasi tiga kategori yaitu:

1. Iket Réka-an Baheula

Iket Réka-an Baheula adalah rupa iket yang penggunaanya sudah menjadi tradisi sehari-hari dan sudah ada sejak dulu di kampung-kampung adat Sunda tanpa dipengruhi unsur seni dari luar. Contoh rupa iket ini adalah yang biasa dipakai oleh orangtua dimana mereka sudah mengenakan rupa iket ini sejak remaja (anak-anak) dan sampai sekarang pun masih tetap memakainya.

Adanya beberapa kunjungan wisata dari kota/tempat lain dimana para pengunjung tersebut mengenakan iket budaya lain yang sedikit berbeda, terkadang dapat mempengaruhi sutu rupa iket Sunda bahkan tertarik untuk menirunya yang pada akhirnya terjadi transformasi bentuk. Mochamad Asep mengambil patokan tahun yang dikatakan rékaan baheula adalah sebelum tahun 1999 karena pada tahun tersebut Musium Sri Baduga telah membuat beberapa artikel mengenai penutup kepala. Yang termasuk Iket Réka-an Baheula di antaranya:
  1. Iket Barangbang Semplak
  2. Iket Julang Ngapak
  3. Iket Kuda Ngencar
  4. Iket Parekos Nangka
  5. Iket Parekos Jengkol
  6. Iket Kekeongan (Borongsong Keong : Banten)
  7. Iket Maung Heuay
  8. Iket Porteng
Iket Sunda Barangbang Semplak

Iket Sunda Julang Ngapak

Iket Sunda Kuda Ngencar

Iket Sunda Parekos Nangka

Iket Sunda
Iket Sunda Parekos Jengkol

2. Iket Réka-an Kiwari

Iket Réka-an Kiwari adalah rupa iket hasil karya dari sendiri (pribadi) sesuai dengan ide, inspsirasi, dan kreasi yang disenanginya. Namun demikian prinsipnya tetap menggunakan jenis kain yang sama yaitu kain juru opat (segi empat). Iket Reka-an ini merupakan bentuk dari penemuan, imajinasi, atau surup-an dari hal hal tertentu, bahkan mungkin saja Rupa Iket Reka-an ini adalah hasil dari rupa iket Buhun yang dilahirkan kembali setelah bertahun-tahun tidak diketahui. Hal ini bisa dibuktikan melalui beberapa saksi hidup dari dari generasi penerusnya.

Menurut Mochamad Asep Hadian Adipradja-Pulasara Iket, Rupa Iket Rekaan Kiwari ini mulai banyak di temukan pada tahun 2011 hingga sekarang. Yang termasuk Iket Réka-an Kiwari di antaranya:
  1. Iket Candra Sumirat
  2. Iket Maung Leumpang
  3. Iket Hanjuang Nangtung
Iket Sunda
Iket Sunda Candra Sumirat

Iket Sunda
Iket Sunda Maung Leumpang

3. Iket Praktis

Iket Praktis ini adalah Rupa Iket tinggal pakai atau sudah jasi sehingga para pengguna tidak lagi perlu mengikat atau membentuk iket dengan teknik-teknik tertentu tetapi dapat langsung dipakai. Rupai iket Praktis ini mulai dikela sejak tahun 2008. Sama seperti rupa iket lain, Rupa Iket Praktis ini juga mempunyai corak dan warna yang bervariasi tetapi masih sama menggunakan kain juru opat (segi empat). Contoh Rupa Iket Praktis di antaranya:
  1. Iket Praktis Parekos
  2. Iket Praktis Makuta Wangsa
  3. Iket Praktis Mancala Putra
Iket Sunda
Iket Praktis Parekos

Iket Sunda
Iket Praktis Makuta Wangsa

Iket Sunda
Iket Praktis Mancala Putra

Iket Sunda
Iket Sunda Lawon Sonagar
Jika sahabat ingin memesan (order) Iket Sunda, Udeng Bali, Pangsi, Peci, dan Tas Foto, silakan kunjungi langsung TOKO IKET.

Sumber: Sundanese Clothes